Jumat, 30 Oktober 2015

Doa Ibu

Habis telponan sejam lebih ke kampung dan berbicara panjang dengan ibu saya. Baru kali ini saya bisa bicara sambil ngakak-ngakak segitu lama dengan beliau.

Ibu saya biasanya menghabiskan waktu ditelpon dengan ceramah, nasehat dan lebih seringnya komplain ini itu kepada anaknya. 

Malam ini sebelum telepon ditutup, saya meminta beliau untuk mendoakan agar rencana sekolah saya secepatnya terealisasi dan urusan terkait itu dilancarkan. 

Setelah telepon ditutup, saya tak berhenti tersenyum. Lama kemudian saya teringat bahwa sebandel-bandelnya saya dan segitu seringnya saya dan ibu saya berantem karena berbeda pendapat, ekspektasi dan keinginan, jika ada hal-hal besar yg akan saya lalui, beliau tetap jadi orang no satu yg saya mintain doanya

karena saya tahu, 
Siapa saya hari ini, karena doa beliau agar saya kuliah di jurusan akuntansi di kota saya

Dan saya juga tahu bahwa kesempatan, pertolongan dan kemudahan yg sering saya terima kebanyakan asalnya dari doa beliau

Sudah berbicara dengan ibumu hari ini?


2 komentar:

merry go round mengatakan...

Iya mbba, doa ibu itu ajaib banget. Makanya aku selalu minta doa dan restu sama mama setiap mau ngelakuin apa-apa. Mama juga sepertinya ngeh dengan dahsyatnya doa beliau, jadi walau beliau ga sreg dan aku pada dasarnya keras kepala, alhasil mama tetap memberi restu walau dengan setengah hati. Heheee..

Hesty Wulandari mengatakan...

jeng ocha, kalo aku belakangan ini jika menginginkan sesuatu benar2 minta beliau melapangkan hati utk memberi izin baru minta didoakan..yg ada aku jd bs sering ngobrol ama beliau