Selasa, 03 Februari 2009

Bangga menjadi urang awak

Baru saya sadari bahwa saya sangat bangga menjadi orang minang. Menjadi bagian dari suku bangsa yang sangat tangguh dan sangat kreatif. Mr. Charming pernah bilang kalo kehebatan orang Padang (biasalah orang di luar Sumbar suka memanggil kami dengan sebutan orang Padang) adalah mengemas hal biasa jadi luar biasa.. memang dasarnya sih si mr charming, ngefans banget sama orang minang , rumah makan minang, dan mahasiswa minang termasuk saya he he

Kemaren malam, bersama kak deni-mantan kakak kos saya, kami mengunjungi Kedai Kopi- coffee shop yang cukup terkenal di Jogja yang juga merupakan langganan saya. Saya baru mengetahui kalo ownernya adalah anak ekonomi UII 98 dan gontorian 96..( kenal ga son?) namanya Deni. Papanya si mas deni ini adalah rekan mengajar kak deni, kakak kos saya tadi di UNP. Cerita punya cerita, ternyata saya seharusnya memanggil dia Uda deni, bukan Mas Deni karena dia adalah orang Padang..ckckckck..semakin bertambah kekaguman saya terhadap suku saya sendiri...

Kedai kopi favorit saya itu berlokasi di selokan mataram yang menuju arah jalan gejayan. Sementara yang kami datangi tadi malam lokasinya di perempatan kentungan. Melihat dari cara kerja baristanya, keramahan mereka saya tadinya tidak menyangka bahwa pemiliknya adalah orang awak. Soalnya keluwesan yang mereka tampilkan, jawa sekali, pelayanannya juga sangat profesional. melihat kenyataan bahwa kebanyakan orang awak agak kurang bisa menjaga kualitas ketika apa yang mereka jual laku. Tapi kemudian saya menyadari, dilain pihak mereka mengaplikasikan pepatah dima bumi dipijak disitu langik di junjuang..orang yang sangat adaptif dan mampu memanfaatkan setiap peluang yang datang..

Setelah pameo di mana ada perempatan, disitu ada rumah makan padang, dimana ada tanah kosong disitu orang minang jualan tigo saribu, sekarang saya mengetahui hal baru, dimana ada perempatan ( di Jogja) disitu ada Kedai Kopi..

Bangga menjadi urang awak...
Makanya saya yakin sekali, jika Bulan bisa ditinggali, maka selain KFC, Mc D, Pizza Hut, maka restoran lain yang akan survive adalah Restoran dengan masakan Padang...


7 komentar:

Himawan Pridityo mengatakan...

Dan tambah satu menu, Hezbron Brownies.
:D

sonny mengatakan...

Deni? Kalo liat wajahnya kenal kali. ga ingat, Hes. Udh bilang "kenal Sonny, adik Raymond?" Awas kalo ga kenal dia, hehehe..

yaiyalah bangga jd urang awak. Kadang stereotypenya orang Padang tu kayak Cina ato Yahudi, bs hidup dimana aja. Kdg bikin iri / jengkel orang.

Tp bedanya kita punya prinsip: "Dimana bumi dipijak, disana langit dijunjung." Masuk kandang kambing mengembik, kandang harimau mengaum.

Meskipun gitu ttp punya prinsip yg ga bs diganggu: spt belut masuk kandang ayam gak bau ayam :)

Hesty Wulandari mengatakan...

HP : amin...tapi masih jauh kayaknya kalo ke bulan..he he

Sonny : Mana gw tau kalo kakak lu namanya Raymond..nah kalo bikin iri ama jengkel tu mang bener..tapi sekaligus juga menyenangkan..btw, gimana caranya belut bisa masuk kandang ayam yak?

alwaysalia mengatakan...

orang minang emang adaptive. tapi orang padang yg gak merantau sangat keras kepala dan memegang prinsip, bener2 keliatan padangnya. bahkan kelihatan tidak terpengaruh modernisasi (bagusnya orang padang jd gak sekonsumtif orang jakarta). bandingkan dengan orang padang di rantau, biasanya modernisasinya cepat, bahkan sampai yg sekuler jg ada.
(pendapat pribadi ajah hehehe)

Anonim mengatakan...

makasih informasinya.
Soalnya saya sedang mencarai bang deni. kebetulan bang deni tetangga di padang. sama2 di jogja tapi gak pernah bertemu.

Anonim mengatakan...

Harus bangga lah jadi urang awak....

Bilo kasinggah baliak ka Kedai Kopi ni hesty...? masih di jogjakan ? banyak menu baru yang pastinyo lamak bana...:D

Mokasih yo atas caritonyo yang ancak2 tentang kedai kopi...:)

Denny Neilment

Salaf Moeda mengatakan...

krennnn