Selasa, 02 Desember 2008

3 hari di Jakarta


Akhir minggu lalu saya di Jakarta untuk mengikuti tes CPNS BPS
Kamis malam saya sudah berada di kursi empuk Taksaka malam dari Stasiun Tugu menuju Gambir. Di gerbong yang dingin itu, saya duduk bersebelahan dengan ibu yang sangat hangat. Dari logatnya saya tahu kalau beliau pastinya bukan orang Jawa. dan benar saja, beliau orang Batak. Tadinya saya pikir beliau bukan orang batak asli, karena tutur bahasanya sangat halus..tidak meledak-ledak seperti orang batak kebanyakan. Dan kemudian gerbong kereta itu masih tetap dingin hingga sampai di Gambir meskipun saya sudah memesan segelas teh susu panas tapi hati saya sudah menghangat..Saya mendapatkan pelajaran hidup baru dari beliau

Gambir masih seperti dulu..( halah seakan - akan saya sudah lama sekali tidak ke gambir) Setelah selesai mandi dan sholat subuh, saya berjalan ke pintu keluar yang mengarah ke monas. Barang sudah saya titipkan terlebih dahulu. Hanya ingin mengambil gambar monas di pagi hari.. Masih banyak para tunawisma yang tertidur lelap di sana hingga seorang petugas keamanan membunyikan klakson motor maticnya untuk mengusir mereka.

Dan masih terlalu pagi untuk berangkat ke BPS..Kemudian saya memutuskan untuk menghangatkan badan dengan secangkir coklat hangat di Dunkin..Lumayanlah. Dunkin masih sepi dan saya tidak berminat untuk memesan donat..to sweet for me..coklat panas ini saja sudah membuat saya cukup begah. Dan waktu masih saja belum bergerak dan saya juga bukan tipikal orang yang suka nongkrong lama-lama di tempat makan..Dan kemudian Thanks God ada telepon dari dia yang sejak beberapa hari yang sebelumnya kami sudah saling bertelepon-an tanpa disengaja..selama 4x21 menit saling menelepon, saya berkali-kali ditawari tukang ojek dan berkali-kali muter-muter biar ga bosen diliat orang..God, May I Mention his name in my pray?

Dan kemudian saya sampailah di BPS dengan diantarin oleh mas -mas ojek yang baik hati. Masih jam 8 dan pengambilan nomer ujian baru dimulai jam 9. Tapi kaena banyak orang yang sudah datang, loket dibuka lebih cepat. jam 8.20 saya sdah selesai tapi si mas ojek terlanjur saya persilahkan pergi dulu, takutnya ada penumpang lain, sayang kalo dia harus menunggui saya. Sambil menunggui masnya balik, saya sarapan gado-gado di depan bps, tadinya ii merekomendasikan bubur ayamnya tapi yang beli ngantri.

Setelah itu saya pindah ke Slipi, numpang di kosan vetra temen saya..saya pikir-pikir ternyata belakangan saya sering banget ke jakarta..Sabtu Sore saya pindah ke kampung Melayu, ke kosan ii lama karena lokasi ujiannya di pondok kelapa. Kampusnya jauh juga ternyata..melewati gang gang kecil. Si dia bilang, kampusnya deket kali..eh bener. Salah satu alasan kenapa saya pindah dulu ke kampung melayu adalah agar saya bisa diajarin matematika oleh anak-anak STIS, eh ternyata mereka juga pada lupa ama pelajaran SMU. Dan jadinya saya malah memberikan kuliah motivasi buat mereka sampai jam 10 malam.

And here comes the day...
Jam 6 saya sudah di angkot menuju pondok kelapa. Jam 7 kurang sudah sampai di lokasi ujian. pesertanya banyak juga. Pagi itu saya mengantuk berat karena tidak bisa tidur malamnya. kelemahan saya adalah tidak bisa tidur nyenyak di tempat baru..tapi tertolong oleh telpon dari si dia yang membantu menghilangkan kantuk yang mendera.. Alhamdulillah saya bisa mengerjakan ujiannya..hasilnya? biar itu jadi urusan Allah...

Ujian selesai jam 11, jalanan sempit di depan kampus undapa macet. Angkot-angkot langsung penuh. Padahal jam 12 saya sudah janji mo reunian ama temen-tmen kuliah di pdang dulu di Senayan city...I hate to be in Jakarta..panassss dan lama...Mana saya ga tau angkotnya apa dari Kampung Melayu ke Senayan. Tapi bener juga kata pepatah..malu bertanya..sesat di jalan..Dengan bis 921 sampailah saya di gelora bung karno..tapi ternyata Senayan city masih jauh aja..ckckckc..but thanks God saya bertemu pria baik bernama Hendra yang mau mengantarkan saya hingga ke senayan city tanpa kurang suatu apapaun..masih ada orang baik ternyata di Jakarta..

Senayan City...
Ga tau kenapa sejak pertama kali saya mengnjakkan kaki ke tempat ini..saya ga merasa nyaman..not feel belong to this place..sama seperti yang terjadi kemaren..saya datang hanya dengan baju hitam putih dan sendal jepit sementara yang lain seperti mau pesta..ah masa bodoh..yang penting target tercapai

dan kemudian saya bertemu mereka...teman-teman lama saya...ternyata tidak banyak hal yang berubah..kebanyakan hanya perubahan status. itupun hanya beberapa. Kemudian kita mulai saling bernostalgia dengan saling membuka aib masa lalu..dan kemudian bersama-sama menertawakan kebodohan kita masing-masing. Alhamdulillah banyak teman saya yang sudah menjadi orang. Temen saya mega, yang rambutnya di highlight itu sekarang menjadi direktur marketing di perusahan valas,Diyana yang berbaju biru itu sekarang bekerja di perusahaan game, sesuai dengan hobinya..oci yang jilbab ungu di bridgestone dan yang paling anyar adalah temen saya yang berbaju putih..sedang training di BI setelah itu masih bergabung temen saya Alfi sekarang manager marketing di otsuka, debi di trakindo, sonny di perusahaan IT dan terakhir yang bergabung adalah teman saya nurul yang bekerja di BPK beserta suami dan anaknya yang baru berumur satu bulan.

Ketika pulang dari Senayan City bersama Diyana, saya sempat berujar " Apapun kondisi yang kita temui hari ini...tetaplah bangga dengan diri sendiri..dan dengan apapun yang kita capai..karena itu adalah pencapaian kita sendiri.."

Satu hal yang sering saya sesali setiap kali ke jakarta adalah terlalu sedikit waktu untuk banyak orang yang ingin saya temui..tapi tak apa..mudah-mudahan saya bisa kembali dalam waktu dekat..

Minggu malam saya sudah berada di Gambir lagi..menunggu kereta Taksaka yang terlambat satu jam. tapi menunggu ternyata tidak terlalu menjemukan..saya berkenalan dengan dua pria baru yang menyenangkan.

Senin pagi saya sampai di Jogja lagi dengan kondisi kesehatan yang tidak terlalu baik..syukurnya saya udah izin ga masuk kantor...

Alhamdulillah..3 hari di Jakarta sudah memberikan banyak pelajaran baru bagi saya.....



6 komentar:

debong mengatakan...

Wah hesty finally bisa kasih comment!!
Jaga kesehatan neng!! Taksaka dingin bangett....Hmm ada nama2 baru nie..siapakah si "DIA"?
miss u jeng...moga lulus di Jkt dan bisa silaturahmi ke semua teman222

Hesty Wulandari mengatakan...

siapakah si Dia?
nantilah ketika saatnya tiba bisa di kasih tau...

sonny mengatakan...

bener tuh, hes
i dont feel comfort at Senayan City
awalnya mo usul ke Is buat mindahin reunian k foodcourt Grande di BLOK M aja. Tapi yg pny inisiatif kekeh

btw, i steal one of ur pic :)

Hesty Wulandari mengatakan...

son, sile-sile..ga papa kok..mudah2an daku bisa ke jkt lagi..taua tinggal di jkt biar gatheringnya bisa pindah makan nasgor di kosan gw

perniquesenja mengatakan...

jd,,
apa kabarnya 'DIA'?!??
hehehehe...

Hesty Wulandari mengatakan...

dia baik baik saja..akhirnya setelah sekian lama dia menelponku lagi..so, mari terus berdoa dan berharp...